Tips dan Trik Agar Semakin Dekat dengan Siswa :)

Siapa sih guru yang ndak ingin dekat dengan muridnya? Kalaupun ndak dekat, paling nggak pingin menjadi seseorang yang berarti bagi si kecil.

Beberapa hal yang menggembirakan bagiku adalah ketika mereka selalu melingkarkan tangannya ke perutku sambil mengucap Bu Fauziah, atau saat si kecil cerita keluarga, sharing buku yang dibaca, film yang ditonton, makan bekal bersama saat istirahat, dan lain-lain.

Untuk menjaga kelanggengan, setiap minggu harus upgrade diri, harus ada yang beda buat anak-anak. Belajar dari buku, pengalaman, dan film.

Berikut beberapa kebiasaan yang saya peroleh dari berbagai sumber. Senang sekali jika teman-teman mengoreksi dan menambahi. Meminjam istilah teman, “semakin dikritik, semakin membuat kita pintarJ”

  1. Pagi, waktunya penyambutan buat si kecil. Seperti biasa, mereka salim, lha saat itu kita mengusap kepala mereka sambil berkata “barakallahu”. Kebiasaan ini terinspirasi dari my mom, yang selalu mengucapkan Barakallahu saat saya salimJ
  2. Selain mengucapkan barakallahu sambil mengusap kepalanya, tak ada salahnya kita tanya, “tadi sudah sholat Shubuh?”, “Sudah sarapan?”, “Ayo senyum Mas Hilmi mana?”, atau “semangat!”. Kalaupun saat itu jawabannya belum, insyaAllah next time akan mengatakan iya. Siapa sih yang nggak bosen tiap pagi ditanya, “tadi dah sholat shubuh?” di hadapan ortu yang mengantar pula. Hehehe
  3. Ketika istirahat, biasanya kalau saya bawa bekal, kami makan bersama di kelas, saling berbagi dan bercerita. Tak jarang ndulang anak-anak juga (berasa punya anak hahaha), so setiap kali bawa bekal harus bawa nasi lebih. Karena makannya rame-rame. Bekal saya usahakan yang ada sayurnya, karena beberapa dari mereka tak suka sayur. Hal ini lumayan ampuh, keesokan harinya ada beberapa yang cerita sudah mulai suka dengan sayur, meski masih milih-milih. Kalaupun tak bawa bekal, biasanya saya menemani mereka makan di kelas. Kalaupun dari mereka tak ada yang bawa bekal (dan saya tidak sibuk) biasanya kami sekedar cerita. Cerita apa aja…
  4. Saat di kelas (atau dimanapun), segalanya berbicara, dulu ketika kuliah, saya terbiasa memadukan warna untuk pakaian, jilbab, dan gelang. Kebiasaan ini langsung saya hilangkan setelah mendidik. Kenapa? Hal ini berawal dari kecurigaan saya ke anak-anak. Kok mereka suka pakai gelang ya? Ganti-ganti lagi. Setelah saya instropeksi diri. Ternyata salah satu penyebabnya adalah kebiasaan saya yang pakai gelang. Duh merasa bersalah! Sejak saat itu, cukup satu gelang yang saya pakai! Dan tidak ganti-ganti lagi. Selain penampilan, ucapan dan sikap kita sangat berpengaruh. Bismillah.. semoga istiqomah menjaga amanah. Amin
  5. Menjalin ikatan emosi. Salah satunya yaitu menjadi pendengar yang baik buat mereka. Hamper setiap hari saya selalu mendengar cerita pengalaman ataupun dongeng yang keluar dari si kecil. Kadang mereka mengadukan apa yang terjadi di rumah sambil nangis, ada pula yang sambil tertawa. Lha saat mendengar ini, ekspresi dan mata kita harus kompak dengan mereka. Kadang saya serba salah juga ketika tiga anak menceritakan hal yang berbeda dalam satu waktu di depan saya. Noleh kanan, depan, kiri, kanan, depan, kiri begitu seterusnya. Karena capek, saya minta mereka satu persatu cerita dan yang lain mendengarkan. Selain menjadi pendengar yang baik, saya berusaha mencari tahu apa kesenangan mereka dengan cara menjalin komunikasi dengan orang tua. Menanyakan hal-hal yang tidak disukai dan tidak disukai si kecil. Paling ndak 2-3 bulan sekali saya harus tahu bagaimana perkembangan anak di sekolah dan di rumah.
  6. Kata positif. Untuk apapun yang mereka lakukan, saya terus mengingatkan diri sendiri, kalau mereka masih anak-anak. Sudah dunianya ingin main. Jadi untuk apapun yang mereka lakukan, meski menyebalkan, membuat ngelus dada, menyenangkan, ataupun menyedihkan kita harus punya stok kata positif. Missal pas pelajaran menggambar. Ada anak yang belum mau nggambar. Dan biasanya teman lain akan berkomentar, “Bu kertas A masih kosong!”. “Ehm… Mbak A masih mencari inspirasi. Dia ingin menggambar gambar yang luar biasa!” atau “Mbak A masih menggambar salju! Keren! Ntar saljunya dikasih apa gitu mbak, biar tambah sip!” dan beberapa ungkapan yang lain.
  7. Pujian. Ini sangat penting. Saat ini saya menghindari punishment, meski terkadang itu menjadi hal yang perlu dilakukan. Cumin, saya berpikir ratusan kali untuk kata punishment ini. Terkait poin ini insyaAllah akan saya tulis di catatan yang lain.
  8. Selalu membawa nama mereka (satu persatu dan detail) dalam doa kita. Kesuksesan anak, perubahan yang lebih baik yang dialami si kecil adalah tak lain karena Allah. Ini yang saya tekankan. Mereka pintar bukan karena saya! Saya hanya sebagai perantara saja. Intinya, semua yang terjadi adalah karena pertolongan Allah. Siapa Fauziah? Jika Allah menampakan satu kejelekan saya saja, pasti image fauziah akan menurun. Nama kita baik karena Allah menutupi kelemahan kita. Intinya yang saya lakukaan adalah menabung energy positif sebaik-baiknya. Berdoa dan berusaha.

Bismillah, semoga kita bias menjadi lebih baik, dan lebih baik lagi. Amin…

Malang, 19 April 2012

Advertisements

2 thoughts on “Tips dan Trik Agar Semakin Dekat dengan Siswa :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s